Pengalaman Melahirkan Di RS. Haji


Assalamualaikum

Sudah lama sekali gak menulis di blog ini, alasannya klasik yakni males buka laptop hehe. Terlebih sekarang punya bayi yang sudah berusia 3 bulan. Ya Alhamdulillah wasyukurilah bayi saya sekarang sudah 3 bulan, sehat tidak kurang satu apapun.
Kali ini saya mau sharing sedikit tentang persalinan saya di rumah sakit swasta di bilangan Pondok Gede. Tujuan saya menulis ini siapa tahu bisa bermanfaat bagi yang sedang mencari-cari referensi tentang persalinan di rumah sakit ini. Karena, jujur saja sewaktu saya tengah hamil juga saya banyak browsing sana sini guna mencari informasi sebanyak2nya tentang rumah sakit dimana kelak saya akan melahirkan.

Saya memilih untuk melahirkan anak pertama saya di RS. Haji. Kenapa memilih rs tersebut? Karena sejak hamil usia 7 bulan saya sudah rutin kontrol kehamilan disana (setelah sebelumnya kontrol di RS. Mitra Keluarga Bekasi Barat). Ketika memasuki usia kehamilan 8 bulan saya sudah mulai ke bagian sentral opname untuk meminta price list persalinan baik normal maupun sectio caesaria.
Berikut saya lampirkan price list tahun 2016

img20170131143459

img20170131143429

Setelah melihat price list, saya sedikit lega karena persalinan di RS. Haji masih masuk budget kami. Sempat sih terpikir buat pakai BPJS aja, namun nampaknya ribet dan takut gak keburu mengingat persyaratannya cukup banyak ya…

Hari demi hari pun berlalu, saya masih rutin kontrol bulanan sampai 2 minggu sekali. Oh ya, dokter kandungan saya namanya dr. Reino Rambey ahh ini dokternya the best deh. Tiap kontrol sama beliau adalah waktu yang ditunggu2 hehe. Tapi saya suka dibawelin soal bb janinnya yang cepat melesat bak meteor haha. Sampailah ketika 39weeks di usg, dd bayi belum menunjukkan pergerakan berarti, kepala sudah dibawah namun belum masuk panggul. Sama dokter disuruh tiap pagi jalan cepat. Oke saya jalanin saran dokter, tapi mulas yang dinanti tak kunjung datang. Geregetan, agak sensitif juga jadinya abis banyak yg nanya kok belum lahiran juga padahal dah hamil tua banget. Ya saya mencoba menanggapi pertanyaan itu dengan senyum aja, ya namanya bayi lahir ya rahasia Tuhan lah, sama aja menikah dan dikaruniai anak. Gak ada yg tahu, rahasia Allah. Tapi, saya mencoba gak stress dibawa happy aja, pikir saya nanti juga lahir toh lagipula belum HPL-nya yang diprediksi tgl 12 Oktober.

Nah pas tgl 11 nya saya pagi2 sudah jalan kaki di sekitar rumah bersama suami. Siangnya saya ke rmh kakak juga berjalan kaki. Sampai rumah kakak saya naik turun tangga juga. Semangat banget deh pokoknya biar segera merasakan mulas. Besok paginya, bangun tidur jam setengah 6 kok saya ngerasa mengompol…wah air ketuban saya pecah 😭
Mencoba gak panik dan bangunin suami untuk ke rumah sakit. Siap-siap ke rs dan langsung bawa tas yang sudah jauh2 hari kita persiapkan berisi pakaian dan perlengkapan saya dan baby.
Di perjalanan air ketuban makin deras, untungnya saya pakai pembalut khusus bersalin. Tapi saya gak merasakan mulas sedikitpun loh. Sesampainya di rs, langsung ke lantai 2 dan ke ruang bersalin nemuin suster penjaga. Disuruh bak lalu masuk kamar, diperiksa dalam sama suster untuk cek pembukaan. Sakit banget ya Allah rasanya (bagi saya sakit bgt, mungkin beda-beda yah buibu). Ternyata saya masih pembukaan satu, itupun kepala bayinya masih jauh. Kata susternya yang bikin sakit karena memang pembukaannya masih sedikiiit sekali. Lalu, saya pun diperiksa tensi, diambil darahnya, dan cek detak jantung bayi. Alhamdulillah detak jantung bayinya masih bagus di dalam sana. Setelah itu saya dipindahkan ke sebuah kamar yang lebih mirip kamar sementara. Disana saya dikabari suster kalau atas perintah dr. Reino untuk diinduksi alias dibuat merangsang mulas. Induksinya lewat infus, agak drama waktu pemasangan infus, entah karena tegang atau apa susah bgt nemu bagian yg pas buat ditusuk hehe. Ok berhasil diinfus tepat jam 8 pagi. Ditemanin suami dan ayah saya, masih ngobrol-ngobrol sembari duduk, sesekali main hp. Menit demi menit berjalan mulai sih ngerasain gejala mules tapi ga seberapa banget. Jam pun berganti dengan pasti, mules pun mulai menunjukkan eksistensinya. Tapi pada saat itu saya takabur (maaf ya Allah) jadi di dalam hati saya bilang ah kalau rasanya begini mah masih tahan deh…

Nah selang berapa lama suster dateng lagi nanyain gimana udah mules belum terus mau cek dalem lagi. Sakit lagi…nangis deh saya akhirnya karena ngerasa sakit bgt periksa dalem. Pembukaan pun masih di angka satu pemirsa! Suster pun menaikkan level induksinya. Alhasil setelah itu mulesnya mulai teratur datang dan aaaahhh sakiiiiitttt 😦
Jadi rasanya tuh tiap 30 detik sakit 30 detik hilang. Terus aja begitu…air mata udah gak tertahankan lagi, suami pun jadi bulan-bulanan dicubitin. Rasa sakitnya masha Allah deh sampai skg aja masih trauma. Cemen ya buibu? Iya memang saya cemen gak bisa banget nahan sakit.
Habis itu diperiksa lagi pembukaan dan gak nambah juga. Nah di cek pembukaan ketiga ini saya teriaaaakkk minta cesar. Suami sampai nangis gak tega liatnya. Dan suster pun melapor ke dr. Reino bagaimana tindakan selanjutnya tentang pembukaan saya yg gak nambah2. Dd bayinya memang gak ngajakkin tapi air ketuban terus keluar. Suster pun mengabari kalau dr. Reino akan melakukan tindakan operasi. Ya sudahlah saya pasrah, pupus harapan normal. Saya pun disuruh puasa sebelum operasi. Setelah itu infusan induksi distop. Lega banget hilang rasa sakit mulasnya. Tapi sesekali ttp mulas alami yang gak seberapa. Habis itu saya menunggu jam 4 sore untuk operasi.
Ditemanin kakak2, adik, ayah, dan suami rasanya menambah kepercayaan diri untuk melakukan persalinan. Semangat muncul kembali untuk segera ketemu dd bayi. Suami pun mulai urus hal2 administrasi. Saya ambil kelas 1 untuk tindakan dan perawatan dimana saat itu juga diharuskan bayar uang muka sejumlah setengah dari estimasi.

Waktu saya operasi akhirnya tiba juga. Dari kamar sementara saya dibawa ke ruang operasi menggunakan tempat tidur. Masuk ke ruang operasi sudah dengan stelan operasi. Banyak tenaga medis seinget saya disana, lalu ada dokter anastesi, dan pastinya ada dr. Reino. Dia menyapa saya sembari bertanya kenapa jadinya cesar? Hehe saya terlalu gugup untuk membalas candaannya. Iya gugup banget ternyata…saya pertama-tama dibius, lalu ohh ini toh rasanya bius lokal. Geregetan pingin angkat kaki tapi gak bisa hehe. Saya setengah teler ketika dokter pada sibuk membedah perut saya. Seinget saya sih gak lama ya proses mengeluarkan dd bayi. Ditengah sadar gak sadar saya mendengar suara tangis pertama dd bayi. Kenceeeenggg banget suaranya, lalu dia digendong dokter anak dibawalah ke saya untuk dicium. Sekejap banget saya cium dia belum sempat lihat rupanya, dia udah dibawa keluar sepertinya. Dokter Reino bilang cantik anaknya, saya membalas dengan senyuman susah payah. Amazing rasanya operasi cesar kayak teler gitu mengawang2 udah gitu mual banget, saya pun muntah setelah selesai operasi.
Selesai operasi saya dibawa ke ruang pemulihan. Ketemu suami yang matanya berkaca-kaca, saya dikecup keningnya. Demi apapun itu adalah momen paling bahagia dalam hidup saya. Suami bilang anak kita cantik, putih, dan sehat. Alhamdulillah…
Di ruang pemulihan saya cukup lama karena menunggu bius totalnya hilang. Bada magrib saya baru bisa menggerakan kaki dan akhirnya dipindahkan ke kamar rawat. Saya pilih kelas 1, alasannya mau lebih privacy aja, lebih leluasa kalau mau apa2in. Dan ternyata alhamdulillah kelas 1 di RS. Haji udah cukup bagus, kamar sendiri, kulkas sendiri, ada sofa, lemari pakaian, meja, wastafel beserta kaca, televisi, kamarnya sendiri pun cukup luas, hanya saja kamar mandi berbagi dengan pasien kelas 1 di kamar sebelah. Tapi, ketika saya disana selama 2 hari kebetulan di kamar sebelah kosong. Maaf juga ga sempat foto kamarnya, tapi saya puas memilih kelas 1, apalagi yang vip yah pasti bagus banget😁

Saya baru ketemu anak saya sekitar jam 9an malem. Dd bayi dianter suster beserta tempat tidur berkelambunya. Di rs haji memang ibu dan bayi menginap di satu kamar (tidak pisah). Pertama-tama saya lihat wajahnya, cek semua anggota tubuhnya alhamdulillah sehat dan normal, lagi2 saya meneteskan air mata haru melihat malaikat kecil ini. Gak berselang lama saya diajarkan menyusui dd bayi. Saya surprise banget takjub melihat naluri bayi yang langsung mencari puting ibunya. Lagi2 alhamdulillah asi saya langsung keluar, dd bayi pun minum dengan lahap. Saya asli masih kagok, masih belum langsung nemu posisi yang nyaman, masih khawatir apa bener nih anak saya dapet asinya? Tapi karena dia pipis berarti dia sudah menelan asi pertamanya. Saya kan cesar ya, jadi hanya baru bisa menyusui dengan tiduran. Belum boleh duduk apalagi berdiri turun dari tempat tidur. Kasihan suami yg ngurus dd bayi dari mulai ganti popok sama ngebedong hehe. Jadi, malam pertama itu kami sbg orang tua baru terjun langsung merawat bayi kita sendiri, kecuali mandi pagi.

Berbicara mengenai service, saya cukup puas sekali dengan perawatan disini. Mulai dari susternya yang ramah-ramah, masakannya enak-enak, telaten bgt yang mandiin dan ganti pembalut saya. Saya juga dikasih obat yang bagus, bukan obat generik. Ada semacam koyo yang membantu meredam sakit sehabis jahitan itu menolong bgt saya sehingga ga terlalu ngerasain sakit abis dibedah. Salah satu suster bilang kalau pasien bpjs biasanya gak dapet koyo ini. Selama di rs, ada visit dokter juga. Dokter kandungan dan dokter anak yang memantau ibu dan anak sehat tidak ada keluhan. Oh ya, disini juga ada visit rohani pada hari Jumat, seperti berdoa dan ditawarkan akikah. Dd bayi tidak disunat dan ditindik disini karena pihak rs mengikuti aturan pemerintah bahwa bayi perempuan tidak diperlukan sunat. Jadinya, dd bayi sunat dan ditindik di bidan dekat rumah setelah 2 minggu (kelamaan jadi kasihan pas ditindik udah tau rasa sakit).

Saya berada di rumah sakit ga terlalu lama. Operasi rabu sore, jumat malamnya sudah pulang.Sebelum pulang pastinya melakukan pelunasan tagihan terlebih dahulu, dan ternyata nominalnya gak jauh dari estimasi. Setelah itu dapet surat rujukan kontrol ibu dan bayinya. Dd bayi dirujuk balik lagi lusa untuk cek bilirubin, sedangkan ibunya minggu depan kontrol jahitan. Terakhir, kami juga dapet kenang-kenangan dari rs berupa tas berisi perlengkapan bayi. Lumayan hehe…
Sekiranya itu aja sih yang mau saya share tentang pengalaman saya melahirkan di RS Haji Pondok Gede. Secara garis besar saya puas dan tidak ada keluhan apa-apa. Enjoy bangetlah pokoknya dari mulai kontrol kehamilan 7 bulan sampai melahirkan disini. Kalaupun ada kritik ya paling soal bangunan rs yang emang udah jadul banget, liftnya pun suka rusak 😁
Selebihnya saya puassss!

Wasalamualaikum 😊

Advertisements

Pengalaman Senam Hamil


Assalamualaikum wr.wb

Kali ini mau sharing tentang proses kehamilan saya, lebih tepatnya tentang pengalaman ikut senam hamil. Jadi, sewaktu usia kandungan memasuki 7 bulan saya sudah disaranin sama dokter kandungan untuk ikutan senam hamil. Sebelumnya memang sudah niat dan berencana ikut tapi kepentok sama jam kerja. Kebetulan saya kerja dari Senin-Sabtu, sedangkan jadwal senam hamil di kebanyakan RS itu hanya hari Sabtu. Tapi, alhamdulillah kalau masuk di hari Sabtu itu hanya sampai pukul 14.00 dan ada jadwal senam hamil di Sabtu sore yakni pukul 16.00. Saya memilih ikutan senam hamil di RS. Mitra Keluarga Bekasi Barat, Sabtu Sore. Kenapa memilih disana? karena dari usia kandungan 1-7 bulan saya memang kontrol kandungan disana dengan dr. Lina Meilina (kapan-kapan saya akan posting juga review selama kontrol disana dengan beliau ya). Meski pas banget 28weeks saya hijrah ke RS lain, saya tetap milih ikutan senam hamil di RS. Mitra karena alasan lainnya adalah dekat sama rumah dan kantor.  Continue reading

Hari Bahagia Kami (Part 2)


Assalamualaikum…

Mau lanjutin review yang sudah amat sangat telat sebenarnya ^^v

 

The BIG Day 

Date/Time : Ahad, 20 Desember 2015 / 08.00 – 09.00 – 11.00-13.00

Venue :Aula Serbaguna dan Masjid Darul Hikam, Kelurahan Jaticempaka – Pondok Gede

Vendor :

Catering: Trubus Catering

Sanggar Rias Kenanga by Vera Dhewayani

Fixography_id

Undangan by Papermint_wedding

 

Di part 1 sebelumnya  sudah dibahas mengenai venue, dekorasi, catering, dan entertaint. Nah, di part 2 ini aku mau review; Sanggar Rias, Undangan, dan Vendor Photo Prewedding. Langsung cekidootttt ya readers…

Sanggar Rias  Continue reading

Hari Bahagia Kami (Part 1)


Assalamualikum…

Sebenarnya sudah lama sekali mau review final tentang wedding aku yang alhamdulillah sudah lewat pada Bulan Desember lalu. Tapi apalah daya namanya pengantin baru ternyata sibuk cyiinn :p

Mumpung lagi senggang dan lagi ingin mengenang ceremony yang memoriam banget di kepala, maka aku akan coba sedikit mereview yah.

Setelah banyak melewati kerumitan, kepusingan, gereget, emosi, tangis, dan hal-hal mendebarkan pada akhirnya tanggal 20 Desember 2015 aku sah menjadi seorang isteri. Dari awal memang sudah berharap menikah itu yang penting direstui orang tua, didoakan orang-orang banyak, keinginan untuk dekorasi harus beginilah, baju pengantin harus begitulah sudah tak terlalu menggebu seperti dulu awal kali berniat menikah. Karena pada akhirnya impian yang terlalu dongeng itu terhempas begitu saja dengan kegagalan yang menyakitkan. Jadi ketika  bertemu pertama kali sama Bey di April 2015 sudah di tahap ingin langsung serius saja karena gak mau lagi mengulang-ulang hal yang sama. April kenal, September tunangan, dan Desember menikah. Dari kacamata orang mungkin terlihat tergesa-gesa.Tapi alhamdulillah semuanya berjalan mulus-mulus saja, memang pasti ada kerikil-kerikil, berantem-berantem kecil selama proses saling mengenal, tapi kita gak pernah sekalipun putus. Semua easy…Jadi, ketika pernikahan itu bisa disegerakan mengapa harus menunggu lama? bertahun2? Ini bukan sama sekali instan, tapi ini semata-mata kami memang dipertemukan untuk saling melengkapi. Disini saya belajar bahwa hubungan yang berhasil bukan ditentukan oleh lamanya bersama.

The BIG Day 

Date/Time : Ahad, 20 Desember 2015 / 08.00 – 09.00 – 11.00-13.00

Venue :Aula Serbaguna dan Masjid Darul Hikam, Kelurahan Jaticempaka – Pondok Gede

Vendor :

Catering: Trubus Catering

Sanggar Rias Kenanga by Vera Dhewayani

Fixography_id

Undangan by Papermint_wedding

Continue reading

Wedding Things – Part 2


Memburu Catering

Cari vendor catering wedding itu susah susah gampang, dari awal memang sudah niatnya mau pakai catering yang menyediakan paket all in. Jadi, mesti banget cari catering yang selain masakannya enak, tapi juga punya dekorasi yang ciamik, sanggar serta tata rias yang caem, dan pastinya sesuai budget! Hehe. Memilih untuk ambil paket wedding juga salah satunya karena gak mau ribet jikalau harus urus ini itu masing-masing. Jujur saja, waktunya sangatlah tidak panjang >__< Continue reading

Wedding Things – Part 1


Wedding Ring

Dari zaman masih single, berstatus pacar orang – sempet serius – namun gagal 😀 , sampai jadi pacar orang lain lagi (Insha Allah ini yang terakhir aamiin :D) selalu bertekad buat nulis di blog tentang cerita ceriti mengenai perintilan wedding. Tekad ini pun yang membawa gue untuk menulisi blog ini kembali hihi. Alhamdulillah kurang dari 4 bulan kita jadian, kita sudah memiliki rencana untuk melanjutkan hubungan ini ke jenjang yang lebih suci nan tinggi yakni pernikahan. Masih seumur jagung memang, namun kita sudah sama-sama yakin dan menunggu apa lagi? Toh sekarang atau beberapa bulan lagi akan sama saja, karena waktu bukanlah benar-benar menjadi tolak ukur utama dalam memutuskan hidup bersama. Keyakinanlah yang menentukan.

Setelah punya pemikiran buat menikah, hal yang pertama kita sepakati adalah mencari sebuah benda yang merupakan simbolisasi dalam mengikat, yesss sebuah cincin. Dimana cincin akan menjadi simbol saat dia datang dengan keluarganya melamar gue. Punya niat itu penting, namun mengikat itu juga tak kalah penting. Setelah memilih tanggal serta bulan untuk lamaran maka kita berdua mulai hunting si cincin yang akan sama-sama melingkar di jari kita 🙂 Continue reading

Review W (Double U) Steak


Superrr late post kedua! hihi

Kita berdua seneng banget makan, nah waktu itu ada temennya si Bey yang rekomendasiin steak enak di bilangan galaxy city, karena gak jauh dari rumah yaudah kita coba. Waktu itu badan masih lemes habis sakit, padahal dua hari lagi mau ultah hehe. Nah sampai tempatnya, ternyata tempatnya gak luas-luas amat, tapi fulll book! jadi deh kita waiting list. Nah, sambil nunggu kita udah lihat-lihat menu dan memesan duluan.

Nih dia menu di W Steak (double u steak) Continue reading