So Sad, So Bad…

*sesi curhat dulu*

Entah kenapa dengan gue belakangan hari ini…suddenly i feel so sad😦

Jenuh sama pekerjaan? oke memang bisa jadi faktor. Gue itu kan terhitung baru kerja di salah satu Bank Swasta ini. Gue belum nemu suasana yang comfy hukss sepeninggalnya dari kantor lama yang udah seseruan gitu orang-orangnya. Gue dari awal udah janji sama diri gue sendiri gak mau membandingkan kantor lama dengan kantor baru. Karena gue yang memutuskan keluar dari kantor lama, jadi gue harus terima konsekuensinya apapun itu. Dan sekarang jadilah gue terperangkap dalam perasaan kangen, sendiri, hampa, ah pokoknya “drama” banget. Ujung-ujungnya jadi gak enjoy jalanin kerjaan, kayak terpaksa dan selalu benci malem! thats why? ya, karena kalau sudah ketemu malam pasti besok harus bangun pagi lagi berangkat kerja.

Jadi alasan gue sedih dan sensitif akhir-akhir ini gara-gara kerjaan nih? gue coba menganalisa lagi. Berarti ada yang harus dibenerin nih pola nya, gue harus lebih berusaha lagi “mencintai” kerjaan baru gue plus orang-orang baru yang enggan gue deketin. Tetapi, kayaknya masih ada yang hmm..feel so empty gituu >__< Gue mau mengutarakan hipotesa lain, tapi kok kayaknya gue larang-larang gitu dalam hati..ya, hipotesa itu ialah:::::

Apa gue sudah merasa kesepian menjadi jomblowati? wakakakakk..

nih perang batin gue:

angel: gak mungkin dear, kamu kesepian, secara temen kamu banyak, yang lagi pdkt juga hmm lumayanlah *wink

devil: KAGAK! udah pasti itu lo suka sedih tiba-tiba kalau udah di atas jam 9 malem karena lo jomblo *evil laugh

angel: Ah, kamu itu kan baru menjomblo baru hitungan bulan, dulu malah lebih parah pernah hitungan tahun, dan fine-fine aja. Jadi gak mungkin karena kamu gak punya kekasih kamu jadi sensitif begini. pasti ada alasan lain *sibuk mikir sendiri

devil: alah, pake so tegar gak ngaku nih bocah. Dulu mah dulu, sekarang mikirnya udah mau ulang tahun yang ke-24 dan jomblo di umur segitu buseeeett kiamat kecil hahaha.

angel: …..

-end-

Nah, apa benar hipotesa gue soal itu? Gue gak tahu kenapa memang ada yang berubah dari diri gue semenjak gue broken heart. Gue beruntung punya banyak temen, dan sedikit sahabat yang selalu bijak memberi semangat, dan gue beruntung punya banyak banget hobi yang bikin gue lupa sesaat. Nah itu “lupa sesaat”! itu kuncinya jeng!

Gue juga ngerasa gue gak seceria dan lively seperti gue kenal diri gue -___- Bahkan, bokap gue ngerasa hal yang sama. Ngerasa anaknya jadi jarang ngobrol, jadi jarang terlihat hidup. I’m so sorry dad😦

Dan lebih buruknya lagi gue jadi “Dingiiiin” banget kok ya? Gue perhatiin sikap gue kok gak gue banget. Beberapa cowok punya niat baik untuk lebih mengenal gue alias pdkt *capek di pdkt-in terus mauknya dilamar :D* Nah, tapi sikap gue kok ya cuek-cuek bebek aja, dingin-dingin aja, bahkan ketus! Ada yang salah nih, bagaimana gue bisa move on kalau belum bisa nerima kehadiran orang baru. Gue selalu menyangkal sendiri nih parahnya, bilang gue “baik-baik aja” tapi yang orang rasain gue jadi gak sehangat dulu. Gue terlihat jadi menyebalkan bagi orang sekitar gue. Maaappppp >___<

Yaampun, gue coba merenung dan introspeksi diri deh. Gue gamau, kegagalan gue berakibat gue trauma atau menjadi orang dingin dan ketus begitu. Tapi, gue tetep mau berkeyakinan kalau gak selamanya move on itu harus dibantu dengan “jatuh cinta kepada seseorang yang lain” BIG NO ! Karena gue yakin, amatlah buruk kita memanfaatkan niat baik orang (yang sdg pdkt) untuk sekedar menghilangkan sedih dan luka kita buat sesaat aja. Gue yakin, ada saatnya lah gue setelah sekian banyak bertemu dengan “wrong person” dan suatu saat juga pasti dipertemukan dengan “right person”. Gue yakin ada pangeran sejatinya gue yang akan bertemu gue setelah hati gue bener-bener bersih dari masa lalu.

Mau tahu gak doa favorit gue belakangan ini, hihii

“Ya Tuhan, jika aku dengan dia masih berjauhan maka dekatkanlah kami berdua. Namun, jika kami sudah mendekat, maka bukakanlah mata hati kami untuk saling melihat dan meraba bahwa sudah saatnya kami bersama….Tuntunlah kakinya untuk mengarah kepadaku, dan tuntunlah kakiku untuk mengarah kepadanya. Pertemukanlah kami berdua di tempat dan waktu yang terindah. Amiiiin…”

Dan ini ada sedikit tips, ya ini lebih tepatnya kebiasaan gue kalau lagi ngerasa so bad. Coba deh bahagiain orang sekitar lo, gak usah jauh-jauh. Di lingkup rumahnya aja contohnya, pagi-pagi bikinin bokap susu atau teh gitu. Atau ajak adek gue makan diluar, ajak ponakan jajan. Ya, hal sepele memang kelihatannya. Tapi, percaya deh kalau bikin orang senyum dan seneng itu bikin hati kita hangat dan ikutan seneng juga. Ya, patut dicoba ketimbang uring-uringan mulu :p

RencanaNYA selalu indah, gue percaya itu.

Semangattttt ily🙂

One thought on “So Sad, So Bad…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s