Bandung, I’m in Love…

Uhuk..uhuk..Sepertinya blog ini sudah bersarang laba-laba karena saking jarangnya dikunjungi haha!

Sebenernya banyak yang mau dituangkan, diceritain, ditulis dari kemarin-kemarin hari. Namun, apalah daya waktu kerja sangat menyita dan sama sekali gak ada waktu senggang buat leha-leha nulisi ini blog. Dan sekarang, giliran ada waktu senggang malah bingung mau nulis apaan hehe…
Baiklah mau nulis tentang sebuah perjalan minggu kemarin saja bersama si pendatang baru baru di blog ini (karena mulai seterusnya ini tokoh akan jadi tokoh utama laki-laki disini. Bakal sering muncul namanya disini hahaiii😄 ).

Mas Rhesa Darojat, Mas bebiihnya aku.
Gak kerasa udah mau genap 1 tahun kenal sama laki-laki ini. Aduh bakal panjang lagi ceritanya kalau mau cerita tentang awal ketemu sama dia. Yang jelas 1 tahun kenal bukan berarti 1 tahun sudah menjadi kekasihnya. Baru sekitar 4 bulanan benar-benar punya komitmen untuk jalan bersama meniti suatu hubungan yang serius dan penuh kasih *ceilaah..Nah, minggu kemarin gue sm Mas bebiih jalan-jalan iseng nyegerin otak ke Bandung! Apalah arti ke Bandung sih? 2 jam dari Jakarta juga nyampek haha. Tapiii, berarti dong karena jalan-jalannya sama orang tersayangggg. Kebetulan Mas Bebiih emang orang Bandung, dari kecil sampe kuliah di Bandung, jadi gak kesulitan mau jalan-jalan di Kota ini.

Tujuan awal ke Bandung itu mau nodong Mas bebiih Romantic Dinner hahaa. Makan malam romantis yang beda dengan malam-malam lainnya. Sebelum cuss ke Bandung, udah main browsing2 tempat makan malam romantis di Bandung. Rata-rata keluarnya di mbah google itu gak jauh2 dari The Valley, Maja House, Sierra, Maxi’s Resto, The Peak Lembang. Memang sih kesemua yang direkomendasi sama orang-orang itu bener-bener menawarkan dinner yang romantis, dan gue sendiri juga langsung jatuh cinta sama 1 nama resto di atas hihii. Si Mas bebiih punya pilihan sendiri dengan pertimbangan lain. Gue kepingin di The Valley sedangkan Mas Bebiih milih di Maxi’s Resto ajaa karena katanya akses kesana gak susah gak kayak The Valley yang aksesnya naik bukit gitu karena letaknya di Dago Pakar (dataran tinggi gitu). Pas gue browsing2 kok gak cucok makan malem di Maxi’s Resto, tempatnya sih unik ala-ala kolonial Belanda, tapi gak yang gue harapkan aja malah ini tempat cocok banget buat venue wedding.
Sampai akhirnya perjalanan menuju Bandung kita belum nentuin pasti mau jadinya kemana, tapi tetep rayu-rayu Mas bebiih ke The Valley aja. Pada intinya sih dia gak nolak, tapi lebih ke lihat kondisi nanti sampainya kita di Bandung yang akan baru sampai malem hari.

Sabtu malam di Bandung

Yeay!sampai di Bandung tepat sekitar jam 7 maleman. Langsung cuss ke penginapan kita daerah Cihampelas, eh tapi naluri wanita ya namanya juga akhirnya nyempetin ke Rumah Mode factory outlet duluuuu hahaha. Padahal mas bebiih ngingetin kalau mau jadi ke The Valley maka gak boleh lama-lama belanja matanya, trs dengan entengnya gue jawab: “gak jd ke The Valley gpp kok” , haha itu jawaban spontan karena dibutakan dengan jejeran baju-baju, celana-celana, sepatu-sepatu di depan mata. Dengan masih bawa tentengan, coba lirik sana lirik sini cari baju-baju lucu. Tapi, setelah muter-muter nothing special deh kayaknya, gak ada yang buat jatuh cinta dan kepingin dibeli. Alhasil cuma numpang makan batagor doang disini, karena Mas bebiih kelaperan dan kebiasaan dia kalau lagi laper tingkat 1 dia bisa gak kondusif diajak ngobrol huhu.

Rumah Mode

Di Rumah Mode

Sampai ke Cihampelas udah jam 8 terus beres-beres mandi langsung berangkat lagi ke The Valley, yippiiii ^^~

Ahh ternyata gak jauh-jauh banget juga buat sampai ke Dago Pakar ini, dan bener kata Mas bebiih kalau disini dinginnya pake bangetttt, sama-sama lah kayak puncak hehee. Dan yaampuun gak salah deh milih The Valley karena emang tempatnya bagusss banget, dari atas bisa lihat cahaya-cahaya dari lampu rumah yang cantik di tengah-tengah gelapnya malam❤

The Valley kayaknya terbagi menjadi 3 area deh, yang in door, out door, dan semi out door. Kita pilih meja yang di semi, karena kl out door mejanya share sama pengunjung lain terkesan gak privacy gitu. Tapi di spot yang kita pilih ini udah lomantisss punya kok, terlihat dari taplak meja warna merah, ada bunga, ada candle light, dan ada kamu hihii.

The Valley

The Valley

Romantic candle light dinner ^o^

Romantic candle light dinner ^o^

I'm shining like a candle in the dark when you tell me that you love me

I’m shining like a candle in the dark when you tell me that you love me …

Pokoknya The Valley memang recommended banget lah buat kamu-kamu yang mau cari suasana makan malam yang jarang bisa ditemuin di Jakarta. Atmosfir yang sejuk, udara yang masih bersih, view yang cantik bagai sedang ada di bukit bintang :3 Kalau untuk cita rasa makanannya maaf gak bisa mereview karena emang gak terlalu mentingin makanannya hahaa. Yang jelas, banyak banget yang aku dan mas bebiih obrolin disini dan ini first time buat kami berdua makan disini. Selalu seneng kalau ngeshare suatu hal yang sama2 jadi pertama bagi kita🙂

Minggu Pagi di Bandung

Keesokkan harinya kita manfaatin buat jalan-jalan dari satu fo ke fo lainnya eh sebelumnya mampir bentar ke ciwalk juga, hasrat buat belanja emang gak bisa ditolak begitu saja. Sebelumnya sempet mampir ke daerah jalan Banteng yess ke toko parfum yang terkenal hitss disana, yakni In Parfume Fragrance. Ini awalnya bisa tahu In parfume karena salah seorang temen yang ngadoin minyak wangi yang sampai sekarang gue setia buat terus memakainya. Gila ya ini padahal di daerah sini ada 2-3 toko parfum lainnya, namun cuma di In yang pengunjungnya sampe ngantri-ngantri, terbukti banget ngehitsnya. Setelah dapet parfum yang diinginkan dan beli beberapa titipan temen, mas bebiih ngajakkin makan mie kocok yang katanya enak dan terkenal. Nama tempatnya Mie Kocok Mang Dadeng, ini tempat makannya mas bebiih dulu sama alm. Bapaknya. Kata mas bebiih juga karena dari kecil dia udah makan mie kocok disini, jadi kalau makan mie kocok ditempat lain ya bukan mie kocok berasanya :O

Perjalanan lanjut ke belanja oleh-oleh di Prima Rasa di daerah jalan Kemuning.Setelah dirasa cukup belanja belinji makanan kita langsung berburu fo ahh tapi dari mulai ke heritage sampai summit, cuma dapet 1 kantung belanjaan. Mungkin ini yang disebut sedang tidak bergairah berbelanja ahahaha…

Habis itu kita back to Jekardaah ~

Refreshing ke tempat-tempat menarik yang kita inginkan ternyata memang perlu ya, karena hidup gak melulu tentang kerjaan – kantor – kerjaan – kantor. Ya, walau sesaat liburan di Bandung tapi udah cukup seneng dan melepas penat sesaat. Next trip mungkin ke laut kali yaa! eh tapi emang pasti jauh lebih indah kalau jalan-jalannya ketika sudah dapet cap stempel halal dari KUA hehe :p

Sampai jumpa di tulisan asal-asal lainnya :*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s